5 Faktor PSG harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang

Rabu, 11 Agustus 2021 | 12:54 WIB Sumber: Sportskeeda
5 Faktor PSG harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang

ILUSTRASI. 5 Faktor PSG harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang. Pool/Handout via REUTERS


KONTAN.CO.ID - PARIS. Paris Saint Germain diyakini masih sulit dalam perjuangan meraih Liga Champions. PSG telah melewati transisi musim baru dengan bursa trasnfer bertabur pemain bintang.

Paris Saint Germain telah menandatangani Sergio Ramos, Georginio Wijnaldum, dan Gianluigi Donnarumma dengan status bebas transfer.

PSG hanya mendatangkan Achraf Hakimi yang tiba dengan transfer uang besar. Namun, kini yang terbaru ada pada Lionel Messi yang resmi menjadi pemain Paris Saint Germain.

Paris Saint-Germain sekarang memiliki skuad terbaik di Eropa demi Liga Champions.

Baca Juga: Lionel Messi teken kontrak dengan PSG, ada klausul istimewa soal Timnas Argentina

5 Faktor PSG masih harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang

Mauricio Pochettino dan skuad berusaha untuk memenangkan semua kompetisi musim depan. Itu termasuk Liga Champions, yang telah menjadi impian pemilik PSG selama beberapa waktu.

Skuad yang telah dikumpulkan PSG berarti akan menjadi favorit untuk memenangkan turnamen bergengsi.

Ada 5 Faktor PSG masih berjuang keras untuk memenangkan Liga Champions dilansir dari Sportskeeda:

5. Mauricio Pochettino belum memenangkan trofi utama

Mauricio Pochettino adalah pelatih yang bertalenta, seperti yang ditunjukkan dengan jelas saat bersama Tottenham Hotspur.

Pochettino memimpin tim Tottenham Hotspur yang tidak biasa ke final Liga Champions UEFA 2019. Pelatih PSG membantu mengembangkan pemain seperti Harry Kane dan Dele Alli. 

Nama Mauricio Pochettino belum memenangkan trofi utama di klub mana pun yang dikelola. Itu terjadi saat memukulnya selama waktunya bersama Tottenham Hotspur, dan juga di Paris Saint Germain.

Pelatih 49 tahun itu memang mengambil alih di pertengahan musim lalu, tetapi masih merupakan kejutan besar PSG gagal memenangkan Ligue 1.

Pasukan Pochettino memang memenangkan Coupe de France, namun final Liga Champions sekalipun masih sulit.

Tim Pochettino telah memulai kampanye baru dengan kekalahan 1-0 dari Lille di Trophee des Champions.

Baca Juga: Gaji Lionel Messi tertinggi di PSG, kalahkan Neymar dan Kylian Mbappe

5 Faktor PSG masih harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang (Kylian Mbappe dan Achraf Hakimi)

4. PSG kekurangan playmaker lini tengah kelas dunia

Skuad PSG membuat iri tim di Eropa, dan sangat sulit untuk menemukan kelemahan jelang musim depan.

Pemain seperti Ander Herrera, Marco Verratti, Georginio Wijnaldum dan Idrissa Gueye adalah pemain pekerja keras di jantung lini tengah. Namun, tidak satupun dari pemain tersebut adalah pemain kreatif dalam serangan Paris Saint Germain.

Beban produksi kreatif yang konsisten pada akhirnya akan berada di pundak pemain depan. Kini diisi Kylian Mbappe, Lionel Messi dan Neymar, dengan Angel Di Maria ikut serta.

Di Maria berpotensi masuk ke lini tengah, meskipun masih harus dilihat apa rencana Mauricio Pochettino. PSG telah menunjukkan bahwa tidak takut mengeluarkan uang, tetapi seseorang seperti Kevin De Bruyne mungkin jauh dari jangkauan.

Mauricio Pochettino harus segera membuka ruang untuk melihat pemain yang berpotensi sebagai playmaker. Ini akan membantu variasi serangan PSG menuju gelar Liga Champions.

Baca Juga: Barcelona sempat cegah Lionel Messi pindah ke PSG, tuntut soal Financial Fair Play

 

3. PSG memiliki masalah di bek kiri

Paris Saint Germain memiliki masalah dengan bek sayap dalam beberapa tahun terakhir. Kini masalah yang coba atasi dengan mengontrak bek kanan Achraf Hakimi dari Inter Milan musim panas ini seharga £54 juta.

Di bek kiri, Mauricio Pochettino harus mengandalkan Juan Bernat yang rawan cedera dan Layvin Kurzawa yang tidak konsisten. Baik Bernat maupun Kurzawa bukanlah bek kiri berkualitas tinggi.

Sedangkan Bernat sedang memulihkan diri dari cedera serius dan hanya tampil tiga kali di semua kompetisi musim lalu.

Bek tengah Abdou Diallo dapat beroperasi di sana, tetapi itu akan menjadi pemecah masalah.

Baca Juga: Lionel Messi sudah tiba di Prancis, segera merapat ke klub kaya raya PSG

PSG memanfaatkan pemain muda Belanda Mitchel Bakker di musim lalu. Kini pemain berusia 21 tahun itu telah dijual ke Bayer Leverkusen.

Bek kiri AC Milan, Theo Hernandez banyak dikaitkan dengan kepindahan ke PSG awal musim panas ini. AC Milan tidak akan melepaskan Hernandez dengan harga murah.

Mauricio Pochettino harus mengasah beberapa pemain yang ada untuk mencari formasi yang tepat. Ini bertujuan untuk PSG merengkuh gelar Liga Champions musim depan.

Baca Juga: Barcelona rugi besar pasca Lionel Messi pindah, capai angka Rp 2,3 triliun

5 Faktor PSG masih harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang (Pep Guardiola dan Mauricio Pochettino)

2. Ligue 1 tidak kompetitif

PSG gagal memenangkan gelar Ligue 1 musim lalu, kalah satu poin dari Lille. Dengan kedatangan Lionel Messi, raksasa Paris Saint Germain bisa dibilang sebagai skuat terbaik dalam sejarah pertandingan.

Tiga pemain depan Lionel Messi, Neymar dan Kylian Mbappe akan mengancam pertahanan lawan PSG di Liga Champions.

Klub Paris Saint Germain akan menjadi favorit besar untuk memenangkan Ligue 1. Klub papan atas Prancis memang menghasilkan bakat-bakat menarik secara reguler, tetapi kualitas kompetisinya tidak terlalu tinggi.

Intensitas liga yang rendah bisa membuat PSG kehilangan trofi Liga Champions. Melawan lawan yang lebih keras di kompetisi klub utama Eropa, skuad Mauricio Pochettino bisa kesulitan setelah bermain dengan tim yang relatif 'lebih mudah'.

Baca Juga: Demi kontrak fantastis Kylian Mbappe, PSG ingin bawa Paul Pogba ke Prancis

 

1. Lini depan PSG tidak seimbang

5 Faktor PSG masih harus berjuang keras di Liga Champions meski banyak pemain bintang (Lionel Messi)

Trisula penyerang Kylian Mbappe, Neymar, dan Lionel Messi dengan mudah menjadi yang terbaik dalam formasi PSG.

Selain itu pemain seperti Angel Di Maria, Mauro Icardi, Pablo Sarabia dan Julian Draxler sebagai pelapis.

Namun, terlepas dari kecakapan menyerang Messi, Neymar dan Mbappe, ketiganya tidak berkontribusi secara defensif. Mengingat nomor kelas dunia yang telah dihasilkan trio selama bertahun-tahun, itu bisa dimengerti.

Mauricio Pochettino menyukai penyerang untuk menarik posisi ke belakang kembali, tetapi dia mungkin harus membuat beberapa pengecualian kali ini. 

Maka harus dicari beberapa pemain depan yang mampu bermain defensif untuk menyeimbangkan lini tengah PSG.

Selanjutnya: Lionel Messi ramaikan lini depan PSG, ada potensi Kylian Mbappe ke Real Madrid?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Bimo Kresnomurti

Terbaru